Tradisi Grebeg Maulud Keraton Yogyakarta 2014

Grebeg Maulid di Keraton Yogyakarta

Grebeg Maulud di Keraton Yogyakarta

TERASWARTA – Budaya | Kawasan Alun-alun Yogyakarta kembali dipadati oleh ratusan bahkan ribuan orang yang ingin menyaksikan acara Tradisi Grebeg Maulud Keraton Yogyakarta 2014 kemarin (14/1) yang telah rutin diadakan. Sebuah acara peringatan yang sarat dengan makna spiritualitas dan budaya luhur.

Menurut sejarahnya Grebeg Maulud yang sekarang dirayakan oleh Kasultanan Yogyakarta Hadiningrat merupakan bentuk yang sama pada masa Kerajaan Islam Demak sebelum Kerajaan Mataram Islam atau yang kita kenal sebagai Kasultanan Yogyakarta sekarang. Grebeg Maulud ini dahulunya bernama Grebeg Besar (grebeg agung) karena dilaksanakan secara meriah oleh para wali khususnya Sunan Kalijaga pada masa Kerajaan Demak. Sebelum Kerajaan Demak mengadakan grebeg besar ini rupanya ini adalah budaya yang terserap dari Kerajaan Majapahit, dimana pada masa Brawijaya V dinamakan upacara Sradha yang meriah. Setelah Kerajaan Majapahit runtuh dan digantikan masa Islam dimana Kerajaan Demak berdiri maka seluruh pusaka mili Prabu Brawijawa V di boyong ke kerajaan tersebut, termasuk diantaranya adalah seperangkat gamelan yang disebut Gamelan Kyai Sekar Delima. Kemudia dari upacara Sradha di ganti dengan kata Grebeg diambil dari kata gemuruh yang dalam bahasa jawa adalah anggerabeg.

Berebut Gunungan Saat Grebeg Maulid di Masjid Agung Gedhe Kauman

Berebut Gunungan Saat Grebeg Maulid di Masjid Agung Gedhe Kauman

Maka dari itu tradisi yang sampai saat ini dilestarikan oleh Keraton Yogyakarta bernama Grebeg Maulud karena selain diadakan secara besar-besar juga memperingati Mualid Nabi Muhammad SAW. Moment ini adalah bentuk rasa kecintaan Raja dalam hal ini Sri Sultan HB X kepada rakyatnya dalam bentuk memberikan sejumlah gunungan. Gunungan ini nantinya akan di bagikan di beberapa titi di sejumalah tempat antara lain Alun-alun Utara, mesjid Agung Gedhe Kauman, serta Bangsal Kepatihan (DPRD Yogyakarta).

menata gunungan (foto diambil sehari sebelum prosesi grebeg)

menata gunungan (foto diambil sehari sebelum prosesi grebeg)

Semua orang dari berbagai daerah berkumpul disekitar alun-alun utara dan Keraton Yogyakarta, tujuan mereka hanya satu ialah memperebutkan gunungan yang akan keluar hari ini, Selasa (14/1). Terlihat 6 gunungan yang terdiri dari hasil bumi serta gunungan yang berisi ketan kering keluar dari Keraton Yogyakarta sekitar pukul 10.00 WIB. Nantinya setelah di do’akan warga akan memperebutkan hasil bumi tersebut sebagai berkah dari Gusti Allah yang di wakilkan raja.

Seorang ibu menunjukkan "Tiwul" hasil jerih payahnya berebut gunungan

Seorang ibu menunjukkan “Tiwul” hasil jerih payahnya berebut gunungan

Suyem (40) warga Paliyan, Gunung Kidul Mengaku dirinya datang bersama suaminya untuk berebut gunungan, “kami sengaja dari Gunung kidul datang kesini, ingin bersama-sama berebut gunungan yang akan di keluarkan nanti. Saya akan berusaha apa saja yang didapat saya syukuri, karena ini berkah”. Lain lagi cerita Gugun warga Mungkin, Kabupaten Magelang, jawa Tengah, dirinya sengaja datang bersama anaknya dari sore kemarin, dirinya mengaku ingin mendapatkan berkah karena dipercaya dapat membantu pertanian yang sedang mereka garap. “saya datang dari sore kemarin, nginepnya di mesjid ini soalnya saya ingin sekali mendapatkan bunga atau lainnya untuk berkah di pertanian kami”.

abdi dalem membungkus sisa gunungan yang telah dibuat (foto diambil sehari sebelum prosesi)

abdi dalem membungkus sisa gunungan yang telah dibuat (foto diambil sehari sebelum prosesi)

Memang antusiasme warga dari tahun ketahun tidak surut meskipun telah dilaksakan puluhan kali. Warga yang datang hanya mempunyai satu tujuan ialah ngalap berkah dari apa yang di dapatkan dari gunungan tersebut. Nyatanya momen ini merupakan momen yang sangat di tunggu bukan hanya masyarakat Yogyakarta namun dari luar DI. Yogyakarta. Inilah momen dimana budaya kerajaan Mataram Islam yang sekarang bernama Keraton Yogyakarta melestarikan sedekah dari raja (Sri Sultan) kepada rakyatnya. (Hanung)